Menggunakan Modbus Slave Multiple RTU

Modbus Slave Multiple RTU merupakan software yang berfungsi sebagai simulator pengganti PLC/Transmitter berbasis modbus. Jadi software ini menjadi PLC “Dummy” yang berisikan register-register modbus (Holding Register, Input Register, Status Register, dan Coil Register). Register tersebut dapat diakses menggunakan serial port dengan menggunakan PLC ataupun Komputer lain yang berfungsi sebagai HMI. Kegunaannya adalah untuk menggantikan PLC sebenarnya agar ketika membuat HMI akan lebih praktis ketika mencoba mengakses register. Kelebihan utama software ini yaitu dapat menjadi beberapa “dummy” sekaligus. cocok untuk membuat HMI pada SCADA system yang memiliki banyak RTU agar lebih praktis tidak memerlukan menggunakan banyak PLC yang sebenarnya.

Kembali ke software,  berikut ini adalah keterangan dan cara penggunaan software.

Gambar ModSla.1

Lihat pada Gambar ModSla.1 pertama kali memulai adalah set untuk nilai jumlah RTU yang akan digunakan, kemudian isikan panjang register yang akan digunakan di kolom Register Lenght, kemudian isikan nilai register pertama yang akan dibuat di kolom First Register. Selanjutnya tekan tombol Create untuk menciptakan table register dibawahnya seperti pada gambar Gambar ModSla.1

Gambar ModSla.2

Tampak pada Gambar ModSla.2 hasil Create – Slave Setting. kemudian pada bagian bawah terdapat checkbox berwarna hijau yang berfungsi untuk mengatur agar nilai register pada semua RTU sama (pada 1 setingan), ini bertujuan agar memudahkan untuk pengisian nilai register jika terlalu banyak RTU jadi hanya tinggal mengisikan nilai register pada satu RTU semua akan bernilai sama. ketika checkbox tersebut di centang, maka RTU Select di bagian kiri menjadi tidak aktif. (seperti pada Gambar ModSla.4)

Gambar ModSla.3

Gambar ModSla.4

F.A.Q (Frequently Ask Question)

  • Nilai apa saja yang dapat di isikan ke Register?
    -Saat ini hanya dapat menggunakan Integer
  • Berapa nilai maksimum yang dapat dimasukkan ek register?
    – karena menggunakan Integer 16 maka dapat menggunakan nilai maksimum 65536 (2^16)
  • Apakah Master (HMI/PLC) dapat mengisikan nilai register ke table register?
    -Ya, bisa.
  • Apakah software ini dapat menggunakan Bluetooth serial?
    – Ya, bisa


68 thoughts on “Menggunakan Modbus Slave Multiple RTU”

  1. mas, kira2 ada nda ya simulator PLC untuk koneksi Ethernet? hehe…
    saya mencoba menghubungkan antara plc dan pc agar data2 dari plc dapat terbaca di PC. kira2 apa yang harus dipelajari ya mas?
    masih bingung cara menumpangkan data via modbus lewat ethernet…..makasi sebelumnya….

  2. @antoni
    ada simulator yang modbus ethernet… http://www.calta.com/
    coba download dari sana. kebetulan saya masih bingung untuk buat modbus yang ethernet.. :mrgreen:

    untuk menghubungkan antara PLC dan PC yang dipelajari komunikasi datanya, pake apa (modbus/fieldbus/HART/controlnet/dll).

    kalau boleh tau PLC nya apa?

  3. komunikasi data nya pake Modbus mas… PLC TWDLAE40DRF jenis Twido, sudah support Ethernet connection.
    setelah saya baca modbus, struktur data nya via ethernet dan serial hampir sama, cuma beda masalah enkapsulasi.

    tapi saya bingung, kalo format data modbus kan angka-angka dan hex semua, nah, bagaimana misalnya kita ingin membaca data dari PLC, misal, cara membaca input %i0.0 – %i0.23, atau output %q0.0 – %q0.15?

    trus gimana cara membaca memory nya, besaran input jika misalnya PLC dihubungkan dengan sensor suhu.

    mohon maaf jika banyak bertanya mas….:) masih sangat awam dan ingin mengetahui…. makasih sebelumnya

  4. Mas, mau tanya?
    saya berencana membuat aplikasi database dengan vb 6.0 dimana datanya diambil dari PLC TWIDO, tapi permasalahannya bagaimana komunikasi antara vb-twido? dan kalo ada samplenya mohon dishare juga
    terima kasih

  5. @heru
    yang pertama harus tau dulu jenis komunikasi yang digunakan, apakah serial, modbus serial, ethernet, atau modbus ethernet, atau lainnya. setelah kita tau baru kita bisa menggunakannya/mengambil datanya. untuk contoh menggunakan modbus serial saya ada coba di search di web ini tapi menggunakan C# .NET

  6. @antoni
    maaf baru sempat balas. 🙂
    ya betul, formatnya modbus memang hexadecimal, jadi kita harus konversi dulu ke desimal. nah misalkan kita menggunakan float, biasanya menggunakan 2 register. untuk algoritma pembacaan nilai float bisa di cek di http://en.wikipedia.org/wiki/Decimal32_floating-point_format
    baca memory? maksutnya register? untuk baca register kita tinggal send request data saja dengan format modbus (function code: 3). tinggal kita masukkan juga register yang akan diminta. tentunya register tersebut sudah di isi dari program untuk mengambil data dari temperatur transmitter (misalkan)

  7. mau tanya lagi mas, kalau cara membacanya gmn? ada sampel perintah untuk ngebaca nda mas?
    misal, ingin membaca data memory %M005…

    maaf mas, masih rada bingung…:D

    1. Wah saya kurang tau kalau PLC nya addressnya seperti itu,mungkin bisa dijelaskan dulu %M005 itu register/memory apa. Misal 005 yg dimaksud sama dengan 00005 address register modbus berarti kira2 bentuk pesan requestnya:
      01 03 01 00 05 00 01 crc1 crc2

  8. kalau di pemrograman PLC saya, %M005 itu seperti single memori untuk menyimpan 1 bit. antara 1 atau 0.
    Memori lainnya ada yg 16 bit (memori word), 32 bit (memori double),dll.
    Wah, makasi mas rifqi, saya coba2 dulu untuk perintahnya, dari kemaren masih belum ngerespon PLCnya…:D
    Mohon bantuannya jika bingung ya mas:D

  9. mas rifqi kalau tanpa perangkat PLC tetapi menggunakan IC Microprocesor di buat master dan slave kira kira ada petunjuk …… ya supaya jadi kreative dan lebih effisien , dan kira2 handal nggak itu system ….

  10. @antoni
    ooo..berarti betul seperti itu..(balasan saya sebelumnya) untuk aturan pesannya bisa diliat di artikel saya tentang modbus di web ini..atau bisa langsung ke sumbernya di wikipedia..
    untuk nyobanya bisa pake aplikasi terminal yang suppor mengirim HEX…bisa dicari di http://www.codeproject.com 🙂

    @suryo
    IC microprosesor? maksutnya microcontroller?
    bisa saja..tinggal dibutuhkan kreativitas untuk membuat modbus di micronya.. 🙂 gk terlalu sulit sepertinya…hehe (belom nyoba).
    kalau untuk handal nya tergantung dari program yang dibuat…jadi ya bisa saja handal, bisa juga tidak misalkan ada salah2 dalam programnya..
    tapi jelas lebih efisien karena harga microcontroller yang cukup sangat murah ketimbang PLC.. 🙂

  11. mas rifqi…he.he. sekalian dong link untuk donwload software-softwarenya
    tambah sip ae pertanyaanye, gw ga ikut2 ka ga nyampe..

  12. gan, saya pengen monitor freq di komputer, saya punya power meter multilin EPM 5500P, interface RS-485, .

    apakah bisa pakai software agan, dengan menggunkan rs-485 to rs-232.

    mohon pencerahan, newbie

    1. @wawan
      sofware ini buat simulasi jadi slave..jadi sofware ini yang dibaca oleh komputer lain.
      jika mau baca gunakan sofware Modbus master.
      untuk mencoba bisa download modbus master yang saya buat..tapi masih sangat banyak kekurangan dan bugs nya.
      bisa coba dengan software lain atau OPC yang versi demo.

  13. Mas Rifqi saya mau tanya, saya punya temperature controller produk autonics, saya mau menampilakn data temperatur (present value) ke VB, caranya bagaimana ya ? apa yang harus dilakukan…? terima kasih…

  14. @brata
    temperature controller autonicsnya serinya brapa ya?
    karena yang saya liat di webnya autonics, kebanyakan outputnya analog (4-20mA). bukan komunikasi digital. kalau mau baca output analog coba gunakan microcontroller, atau bisa juga gunakan modul yang sudah jadi (branded)

  15. mas Rifqi,saya mau tanya,saya pake power meter EM 6400 komunikasi via rs485 to rs232,saya mau baca input yang dihasilkan dari power meter tersebut di PC,

    untuk pembacaan modbusnya sudah saya sesuaikan dengan datasheetnya (misal: 01 03 0F
    56 00 02 27 0F, slave id 1; register number 3927 ; jumlah register 2),

    saya pake software modscan32.. saya koneksikan dengan baudrate 9600,parity None, word length 8, stop bit 1, slave respon 2000, dan delay between polls 500..

    hasil yg saya dapatkan adalah MODBUS Message TIME-OUT.. itu problemnya sblh mana y? pdhl time respon dan delaynya sudah saya coba ganti lebih kecil tp hasilnya tetap sama..

    mohon bantuannya.. terima kasih

  16. @bram
    Poin yang saya tangkap Modbus message time-out.
    time out ini disebabkan si slave gak ada respon sama sekali. kemungkinannya adalah
    1. salah baud rate
    2. koneksi kabel belum tersambung dengan benar.
    3. salah slave ID

    1. cek baud rate di powermeter E M 6400 nya. (apakah juga 9600?)
    2. cek slave ID baud rate, apakah sudah 1?
    3. cek converter RS485to232 nya apakah berfungsi. kalau ada indikator lampunya biasanya kedip2 TX/RX nya. kalo kita kirim command.
    4. cek koneksi RS485 apakah sudah benar?
    5. cek koneksi RS232 apakah terbalik TX/RX nya?

    kira-kira itu untuk langkah troubleshootnya.

  17. terima kasih buat tanggapannya..

    untuk kabel maupun device converter rs485 to rs232 bisa dikatakan tidak ada masalah

    karena sewaktu dihubungkan dengan PC menggunakan modbus32 lampu indikator TXD pada converter rs485 to rs232 berkedip (merespon tiap kali counter berjalan)..

    juga power meter dan converternya 1 produk,jd kemungkinan tidak terpasang dengan baik sangat kecil

    untuk masalah baud rate, slave id dari modscan32 sudah saya samakan dengan power meternya (baud rate 9600, slave id 1)

    tetapi untuk lampu indikator RXD tidak ada respon sama sekali..

    apa mungkin besarnya baudrate yg digunakan mempengaruhi jumlah pengiriman datanya?

    kalau menurut mas Rifqi bagaimana?

    mohon bantuannya.. terima kasih

  18. @bram

    hmm..

    TXD berarti transmit dari PC diterima oleh converter.

    punya converter 1 lagi gak?
    kalau punya bisa di looptest dengan cara:
    PC < -------> Rs232 to RS485 < --------> RS485 to RS232 < --------> pin 2 dan 3 (atau Tx dan Rx dishort)
    buka hyperterminal (ada di windows XP, kalau windows 7 download dulu). koneksikan hyperteminal..coba ketik di hyperterminal apakah yang diketik muncul. kalau muncul berarti konfigurasi sudah benar/converter tidak rusak.

    solusi lain:
    coba cek konfigurasi powermeter, mungkin ada yang terlewat. mungkin di disable portnya atau sebagainya.

    bram :

    apa mungkin besarnya baudrate yg digunakan mempengaruhi jumlah pengiriman datanya?

    kalau saya liat ini hanya merequest 1 register, harusnya tidak ada masalah dengan baudrate ataupun konfigurasi modbusnya. walaupun data yang direquest banyak masih mampu dengan 9600.

  19. terima kasih tanggapannya.. maaf baru bisa balas

    brarti trouble d hardwarenya y? bukan dari sisi software (program ataupun format data yang dikirim)

    jadi kemungkinan dari power meter ke converternya, soalnya port rs48 pada converternya agak goyang.. (perkiraan saya)

    kalau soal port dari power meter yang di disable, tidak mungkin

    untuk mencoba loop test akan saya coba nanti..

    terima kasih atas bantuannya..

  20. terima kasih tanggapannya mas..

    untuk masalah master tidak membaca balasan dari slave sudah selesai.. penyebabnya adalah port rs485 yang dari converter ke device yang rusak..

    sekarang saya ada trouble pada saat membaca holding register slave dengan menggunakan program vb (sebelumnya buat baca holding register menggunakan modscan32)..

    yang mau saya tanyakan, untuk menerima data dari slave,

    apakah perlu menggunakan cara dekripsi nilai heksa data yang dikirim oleh slave?

    atau hanya menggunakan command input = MSComm1.input ? atau ada cara lainnya?

    mohon bantuannya.. terima kasih

  21. bram :

    yang mau saya tanyakan, untuk menerima data dari slave,

    apakah perlu menggunakan cara dekripsi nilai heksa data yang dikirim oleh slave?

    atau hanya menggunakan command input = MSComm1.input ? atau ada cara lainnya?

    maaf saya kurang paham maksud pertanyaannya.
    ketika terima data dari slave kita akan dapat data misal:
    slave id 1, holding register dengan nilai 100.
    maka data yang kita terima adalah:

    01 03 02 00 64 CRC CRC

    itu representasi dalam hex.

    kalau hanya ingin menampilkan data nilainya saja tanpa validasi. ambil saja data 00 64 itu (byte ke 4 dan 5).
    kalau di VB misalkan datanya sudah dalam bentuk hex string, bisa pake fungsi “Split” dengan pemisah atau delimiternya spasi.

    apakah itu yang dimaksud dari pertanyaannya?

  22. terima kasih atas tanggapannya..

    bukan bentuk data respon yang saya maksud.. tetapi lebih ke bentuk codingan pas kita terima input (respon dari slave)

    kan kalau read holding register slave, kita harus melakukan request dengan cara membuat sebuah output ditambah perhitungan CRC nya.. baru output tadi dimasukan dalam MSComm1.Output = output + CRC

    nah kalau untuk terima data dari slave (dalam arti respon slave atas read holding register dari master)

    apakah harus menggunakan perhitungan mengubah data yang diterima, ditambah menghitung nilai CRC nya lagi?

    atau hanya input = MSComm1.input?

    mohon bantuannya.. terima kasih

  23. @bram
    oo. ok.

    kalau kita kirim kan kita menghitung CRC, jadinya ouput + CRC

    nah kalau kita terima data dari slave, slave yang menghitung. jadi didalam MSComm1.input itu 2byte terakhir adalah CRC yang dikirim oleh slave. jadi kita gak perlu hitung CRC lagi seperti saat melakukan request.

    CRC bisa dihitung lagi untuk keabsahan data, bisa juga diabaikan.

  24. jadi kita terima data mentah y.. berupa hex..

    seperti yang td dicontohkan.. 01 03 02 00 64 CRC CRC?

    terima kasih atas bantuannya

  25. mas Rifqi, saya mau tanya..

    kalau buat program read holding register pake VB 6.0 butuh modul dan library tambahan?
    (untuk modbus serial RTU)

    soalnya saya pake library Ms. Comm Port

    saya kirim data, tapi tidak ada balasan dari slave nya..

    mohon bantuannya.. terima kasih

  26. @bram
    tidak perlu, tapi kalo mau mudah, ya gunakan library yang sudah ada jadi kita gak perlu buat codingnya banyak2.

    Ms. Comm port ini library untuk sending data serial kan ya?

    oiya untuk sending datanya yang perlu diperhatikan data Hex ini bukan ASCII (karena biasanya library yang umum mengirim data berupa ASCII). juga pada beberapa library kita perlu ubah ke decimal (0-255). kebetulan saya belum pernah pake library tersebut.

  27. @bram
    barusan saya search di google, ketemu cara pakainya.

    semua data dibuat jadi decimal dulu
    nanti ketika dikirim gunakan fungsi Chr$
    sebagai contoh:
    01 03 02 00 64 CRC CRC

    MSComm1.Output = Chr$(01) & Chr$(03) & Chr$(02) & Chr$(0) & Chr$(100) & Chr$(CRC?) & Chr$(CRC?)

  28. @Rifqi-oncom
    saya juga mau nyambung nech mas. PLC nya pake NOE dan modbus nya pakai PAC. pake kabel ethernet dari PAC ke PLC. Bisa ga ya, kita pake PAC saja tapi bisa kita simulasinya untuk program PLC nya dan RTU nya. ada ga program simulator PLC dan RTU HMI nya. terima kasih.

  29. sudah saya coba mas Rifqi.. sudah bisa..

    saya mau tanya lagi, bagaimana cara read input register dari 2 slave beda tipe?

    mohon bantuannya.. terimakasih..

  30. mas sy nyoba ini kok ga bisa ya ? itu valuenya hexadecimal apa decimal ?
    sy isi RTU 10 dgn holding register (04) nya bernilai 220 diregister 40001
    nah saya coba baca pke modbus di LabView nilainya 0
    ni request yg sy tulis dilabview

    0A 04 0000 000A 7176 (sy coba baca 10 data)

    hasilnya 0 semua,

  31. eh udah bisa mas, hehe

    oh ya mas ini kl bisa update versi lagi ditambahin itu random value, jd ga konstan gt. soalnya ni sy pake seolah-olah digital metering hehe, saran aja sih. terima kasih banyak softwarenya manteb

  32. assalamualaikum mas,,

    mau tanya gimana yah cara nya ngendaliin output plc twdlcae40drf menggunakan visual studio c#,., mohon pencerahannya mas,..

    best regard
    diono

  33. @Diono
    waalaikumsalam,
    untuk PLC twiddo compact base (twdlcae40drf ) sudah tersedia ethernet port.
    bisa komunikasi menggunakan modbus TCP-IP.
    untuk kendali menggunakan C# coba cari di codeproject.com banyak contoh2 program untuk modbus TCP/IP.

  34. pagi mas,

    saya menggunakan micrologix 1100 yg channel 0 akan digunakan sbg modbus.
    apa di program RSLogix kita perlu mengatur agar nilai terlihat?kondisi skrg nilai tdk terlihat mas, mohon bantuan mas
    terimakasih

  35. koneksi modbus di simulator sudah berhasil (serial port), sedangkan RSLogix menggunakan Ethernet. nilai 0 yg terlihat mas, cara mapping address di program gmn?
    terimakasih

  36. Rifqi-oncom :
    @saiful
    untuk komunikasi wonderware ke PLC harus dipastikan dulu PLC nya menggunakan apa? jika PLC support modbus bisa menggunakan Wonderware+ IOServer atau Wonderware + Kepware OPC (modbus).

    supaya wonderware bisa konek ke plc didalam program ladder5 plc apa musti ada program komunikasinya/fungtion blok dalam hal ini saya menggunakan plc glofa gm7.terimakasih

  37. saiful :

    Rifqi-oncom :
    @saiful
    untuk komunikasi wonderware ke PLC harus dipastikan dulu PLC nya menggunakan apa? jika PLC support modbus bisa menggunakan Wonderware+ IOServer atau Wonderware + Kepware OPC (modbus).

    supaya wonderware bisa konek ke plc didalam program ladder plc apa musti ada program komunikasinya/fungtion blok dalam hal ini saya menggunakan plc glofa gm7.terimakasih

  38. mas gimana cara nya yah biar plctwdlcae40drf yang biasanya donwloadannya dengan kabel modbus di ubah menjadi kabel ethernet (tcp/ip) ,., gimana yah mas cara setting nya??

  39. gan, tempat kerja saya menggunakan PLC quantum 140cpu53414b, saat ini menggunakan tcp/ip, dengan hmi cimplicity, yang ingin saya tanyakan bagaimana menggabungkan display LED (kom rs-485) dengan plc & hmi tersebut karena selama ini lewat hyper terminal send text file (file notepad, data #1234567890), mohon pencerahannya thanks..

  40. Mas ,., plc saya udah bisa koneksi dengan ip menggunakan c#,., tapi giliran di isi nilai registernya ,., twido g mau baca,., itu kenapa yah mas???

    mas saya bisa konsultasi lewat email?? biar bisa ngirim gambar..

  41. Selamat sore mas rifky
    Saya mempunyai device temperature control autonic TK4H-T4RN protokol modbus RTU saya ingin mengakses dan menampilakan nilai dari alamat device 31001 menggunakan vb.net, saya masih awam dengan pemrograman vb.net yang saya tahu harus ada proses pengiriman frame data untuk fungsi read yang terdiri dari number device+alamat registres yang mau dibaca+crc. mungkin mas rifky ada referensi untuk code program vb.net ?
    terimakasih

  42. siang pa rifki,.
    mohon bantuanya saya lagi belajar plc omron tipe CP1L,bagai mana agar serial rs 232 bisa di baca di plc,saya sudah coba pakai rxd(235)tapi datanya selalu over,sya ingin menampilkan 5 digit desimal yg ada di alat itu ke memori plc kemudian saya mau tampilkan di HMI,mohon pencerahanya terima kasih

  43. kok modbus rtu slave simulatornya ga work di win7 ya, mohon pencerahanya apakah memang tidak kompatible dengan win7?
    terdapat error “The application was unable to start correctly (0xc000007b). click ok to close…”

  44. selamat Malam Mas..

    Bisa bantu ngak ya, saya ingin koneksikan 2 Flow Computer (RS 485 ) dua-dua nya Master ke 1 Unit Ultrasonic meter (RS 485) Slave, dengan 1 Module Perantara (multiplexer/switching) sehingga data serial RS485 ultrasonic meter tersebut dapat dibaca oleh kedua Flow computer tersebut kira-kira module apa yang cocok ya? atau kalau ada recomendasi merek..

    Salam
    Riza

  45. Mas boleh mnta kontak buat konsultasi?

    Saya lg belajar hmi mnggunkan vb Sbg master dan slave mnggunakan microcontroler

    Kendala saya adalah program di vb tidak dpt respon dr slave ketika saya mnggunkan lbih dr satu slave.. Bolehkah mas bimbing saya?

    Hmi dan microcontroler berfungsi ketika slave cuma 1.. Saya mnggunakan modbus rtu

  46. Permisi pak. Maaf mengganggu. Saya ada tugas akhir untuk membuat rancangan bangun motor control center berbasis komunikasi modbus, tetapi motor control center tidak menggunakan PLC. Untuk komunikasi modbusnya antara HMI ke inverter itu bisa pake software itu? Atau bagaimana ya pak. Mohon informasi dan bantuannya Terimakasih Pak.

    1. softwarenya lebih mudah jika menggunakan software SCADA, CitectSCADA punya fitur development gratis dan runtime demo yang bisa dijalankan 15menit… kemudian mati dan bisa dijalankan lagi. cukup mudah untuk tugas akhir.

  47. Mas maaf saya mau tanya:
    Saya pengen bisa simulasi real time seperti Factory I/O pakai PLC OMRON cuma masalahnya di Software Factory I/O tidak ada driver utk PLC Jepang seperti OMRON dan Mitaubishi.
    Kemaren sempet diskusi di forum PLC luar disarankan utk pakai converter Modbus TCP to RTU.
    Jadi nanti pakai Driver Modbus yg ada di Factory I/O ada.
    Tapi saya bingung bagaimana konfigurasinya dan cara kerjanya.
    Saya pakai PLC CP1E utk Training Kit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *